Thursday, June 13, 2024
HomeAsiaUkraina Tolak Proposal Perdamaian Prabowo

Ukraina Tolak Proposal Perdamaian Prabowo


Brussel, London (6/6 – 60)

Menteri Pertahanan RI dan calon presiden 2024, Prabowo Subianto menyampaikan rencana perdamaian perang Rusia-Ukraina pada Dialog Shangri-La yang digelar untuk kedua puluh kalinya tahun ini. Acara 2023 berlangsung di Singapura pada 2–4 Juni.

Itu dihadiri oleh menteri pertahanan kawasan Asia-Pasifik dan pejabat terkait, serta delegasi tingkat tinggi dari Uni Eropa dan organisasi internasional, yang diundang untuk mengamati. Artikel “Singapura menjadi tuan rumah KTT pertahanan utama Asia dengan perhatian pada Ukraina” merinci inti dari pertemuan tersebut.

Proposal itu dikritik keras dan ditolak oleh Kyiv. Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina Oleg Nikolenko menyatakan bahwa proposal Prabowo “terdengar seperti rencana Rusia dan bukan rencana Indonesia”.

Kritik terhadap proposal perdamaian Prabowo Subianto menunjukkan sikap pro-Rusia, mengangkat alis pada penilaian Menteri Pertahanan yang sudah tua jika terpilih sebagai Presiden Indonesia, berpotensi menciptakan penyeimbang strategis ke China dan Rusia.

Perhatikan bahwa Federasi Rusia tidak berpartisipasi dalam Forum, untuk tahun kedua berturut-turut, setelah penyelenggara menarik undangannya ke Rusia menjelang KTT 2022. Tahun ini tidak ada undangan yang dikirim ke Rusia.

Menteri Prabowo meminta pejabat pertahanan dan militer dari seluruh dunia, yang berkumpul pada pertemuan pertahanan Dialog Shangri-La di Singapura, untuk mengeluarkan deklarasi menyerukan penghentian permusuhan. Prabowo mengusulkan rencana multi-poin, dimulai dengan gencatan senjata dan diikuti dengan zona demiliterisasi untuk disetujui oleh semua pihak yang berperang, awalnya mundur 15 kilometer (hampir 10 mil) dari posisi depan masing-masing pihak.

Zona yang baru didemiliterisasi akan dikelola dan dipantau oleh pasukan penjaga perdamaian yang dikerahkan oleh PBB, katanya, seraya menambahkan bahwa referendum PBB harus diadakan “untuk memastikan secara objektif keinginan mayoritas penduduk di berbagai wilayah yang disengketakan”.

Proposal Menteri Pertahanan Indonesia dan calon presiden 2024, Prabowo Subianto dikritik keras dan ditolak oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina Oleg Nikolenko menyatakan bahwa proposal Prabowo “terdengar seperti rencana Rusia”.

Proposal Indonesia mengikuti kunjungan Presiden Joko Widodo tahun lalu ke Moskow dan Kyiv, di mana ia menawarkan untuk berperan sebagai perantara antara para pemimpin dan menghidupkan kembali pembicaraan damai. Presiden Indonesia menjabat sebagai Ketua kelompok ekonomi besar G20 pada saat itu.

Nikolenko menolak rencana tersebut, menegaskan kembali posisi Kyiv bahwa Rusia harus menarik semua pasukan dari Ukraina. Nikolenko mengatakan Rusia telah melakukan tindakan agresi, menduduki wilayah Ukraina, dan proposal gencatan senjata apa pun akan memungkinkannya untuk berkumpul kembali dan memperkuat unit militernya.

“Tidak ada wilayah yang disengketakan antara Ukraina dan Federasi Rusia untuk mengadakan referendum di sana,” katanya. “Di wilayah pendudukan, tentara Rusia melakukan kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida. Rusia sekarang mencoba dengan segala cara yang mungkin untuk mengganggu serangan balasan Ukraina.” Namun, Rusia terus menyangkal tuduhan Ukraina atas kejahatan perang dan genosida.

Presiden Ukraina Volodymr Zelensky telah mengusulkan rencana perdamaian 10 poin, yang meminta Rusia untuk menarik semua pasukannya dari Ukraina. Nikolenko mendesak Indonesia untuk mendukung rencana perdamaian Zelensky.

Namun, seorang diplomat Barat (yang berbicara tanpa menyebut nama) berkomentar “Pendudukan wilayah Ukraina sebanding dengan China yang menduduki Sulawesi dan kemudian berdebat tentara Indonesia harus mundur 15 kilometer di wilayahnya sendiri. Absurditas dan non-starter.

Dalam kesempatan terpisah, saat berbicara di Helsinki, Finlandia, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken mengatakan bahwa perang yang dilancarkan Presiden Rusia Vladimir Putin merupakan studi kasus kegagalan. Dia mengisyaratkan bahwa situasi Rusia saat ini sebenarnya jauh lebih buruk daripada sebelum invasi awal.

Dia berharap Ukraina menjadi lebih kuat dan mampu melawan dan mempertahankan wilayahnya dari agresi Rusia. Tidak seperti Prabowo, Blinken menganggap “gencatan senjata” menguntungkan Rusia.

Namun demikian, Amerika Serikat menyambut inisiatif apa pun yang akan membantu membawa Putin ke meja perundingan, untuk terlibat dalam diplomasi yang berarti. Namun, negosiasi hanya akan dilakukan jika kesepakatan bersama adalah untuk memastikan integritas seluruh wilayah Ukraina.

“Kami akan mendukung upaya apa pun – baik oleh Brasil, China, atau negara lain – jika mereka membantu menemukan jalan menuju perdamaian yang adil dan abadi sesuai dengan prinsip Piagam PBB,” katanya.

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

- Advertisment -

Most Popular