Tuesday, May 21, 2024
HomeGlobal NewsKunjungan Erdoğan untuk memperluas kemitraan strategis dengan Kazakhstan

Kunjungan Erdoğan untuk memperluas kemitraan strategis dengan Kazakhstan

Presiden Recep Tayyip Erdoğan dijadwalkan untuk melakukan kunjungan dua hari ke Kazakhstan pada hari Rabu untuk menghadiri pertemuan puncak regional dan mengadakan pembicaraan dengan mitra Kazakhnya dan para pemimpin yang berpartisipasi, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin.

Diharapkan langkah-langkah konkret akan diambil untuk memperluas hubungan kemitraan strategis antara kedua negara selama kunjungan resmi Erdogan ke Kazakhstan pada 12-13 Oktober, yang melambangkan era baru hubungan bilateral dengan Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev, yang meresmikan kontak di Ankara untuk pertama kalinya pada bulan Mei.

Erdogan dan Tokayev akan mengadakan pembicaraan empat mata dan menghadiri pertemuan antar-delegasi di ibu kota Astana untuk membahas hubungan bilateral dan masalah internasional setelah upacara penyambutan resmi.

Presiden juga akan menghadiri pertemuan dewan kerjasama strategis tingkat tinggi untuk meningkatkan hubungan politik, ekonomi, budaya dan pertahanan.

Kunjungan Erdogan ke Kazakhstan, yang juga akan menghadiri Konferensi tentang Interaksi dan Tindakan Membangun Kepercayaan di Asia (CICA) yang akan diadakan di Astana, juga akan menjadi penting dalam hal hubungan politik antara kedua negara.

KTT dua hari akan membahas masalah politik, ekonomi, kemanusiaan dan lingkungan, serta tantangan dan ancaman baru.

Sejak kunjungan terakhir Erdogan pada tahun 2017, Kazakhstan telah mengalami proses politik dan sosial ekonomi baru yang datang dengan perubahan kekuasaan.

Tahun ini, Türkiye dan Kazakhstan merayakan ulang tahun ke-30 menjalin hubungan diplomatik mereka.

Türkiye adalah negara pertama yang mengakui deklarasi kemerdekaan Kazakhstan, yang merupakan bagian dari bekas Uni Soviet selama sekitar 70 tahun dan memperoleh kedaulatannya dengan pembubaran serikat tersebut.

Kazakhstan menjalin hubungan diplomatik dengan Türkiye pada Maret 1992, sekitar dua bulan setelah secara resmi mengumumkan kemerdekaannya.

Dengan demikian, Türkiye membuka kedutaannya di Almaty, ibu kota negara pada waktu itu, dan memelopori pendirian misi diplomatik pertama di Kazakhstan yang merdeka. Kazakhstan juga mendirikan kedutaan besarnya di Ankara pada tahun yang sama. Pada tahun 2009, hubungan bilateral memperoleh status kemitraan strategis.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Kazakh Aibek Smadiyarov mengatakan pada hari Senin bahwa 11 kepala negara, termasuk dari Azerbaijan dan Palestina, akan menghadiri KTT tersebut.

Didirikan pada tahun 1992, CICA adalah forum multi-nasional yang berfokus pada Asia dengan 27 negara anggota dan lebih dari 10 negara lain serta organisasi antar pemerintah dengan status pengamat.

Pertemuan Erdogan-Putin

Di sela-sela KTT, Erdogan diperkirakan akan mengadakan pembicaraan bilateral dengan para pemimpin yang berpartisipasi, termasuk Putin. Mereka akan bertemu pada hari Kamis untuk membahas Ukraina dan hubungan bilateral, kata Kremlin pada hari Selasa.

Mengomentari kemungkinan bahwa Türkiye dapat menjadi tuan rumah pembicaraan antara Rusia dan Barat, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov juga mengatakan Selasa bahwa Moskow akan bersedia mendengarkan saran apa pun tetapi tidak dapat mengatakan sebelumnya apakah ini akan membuahkan hasil.

Dia mengatakan Erdogan akan memiliki kesempatan untuk mengajukan proposal kepada Putin ketika keduanya mengunjungi Kazakhstan.

Lavrov mencatat bahwa pembicaraan langsung antara Rusia dan Ukraina telah gagal pada akhir Maret. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah mengesampingkan pembicaraan dengan Putin setelah Rusia mengklaim pencaplokan bulan lalu atas empat wilayah Ukraina yang sebagian didudukinya.

Türkiye, yang tetap netral selama konflik di Ukraina, memiliki hubungan baik dengan dua tetangganya di Laut Hitam – Rusia dan Ukraina. Erdogan bertemu Putin di sela-sela KTT regional di Uzbekistan bulan lalu. Dia masih berharap untuk menyatukan Putin dan Zelenskyy untuk pembicaraan gencatan senjata.

Baru-baru ini, Türkiye memungkinkan pertukaran tahanan antara negara-negara yang bertikai. Juga, mediasi Turki terbukti penting dalam memfasilitasi penandatanganan kesepakatan antara Türkiye, PBB, Rusia dan Ukraina di Istanbul untuk membuka kembali pelabuhan Ukraina tertentu untuk melepaskan gandum yang telah macet selama berbulan-bulan karena perang Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung – sebuah perkembangan yang sangat penting dalam menanggapi krisis pangan global yang berkembang.

Türkiye adalah salah satu negara paling aktif yang bekerja untuk memastikan gencatan senjata permanen antara Ukraina dan Rusia. Tindakannya yang sangat seimbang dalam mengambil peran sebagai mediator dengan menjaga saluran komunikasi dengan kedua pihak yang bertikai tetap terbuka memberikan secercah harapan dalam upaya diplomatik untuk menemukan solusi dan mencapai perdamaian dalam krisis Ukraina. Dengan posisinya yang unik dalam menjalin hubungan persahabatan dengan Rusia dan Ukraina, Türkiye telah mendapat pujian luas atas dorongannya untuk mengakhiri perang.

Sejak awal konflik, Ankara telah menawarkan untuk menengahi antara kedua belah pihak dan menjadi tuan rumah pembicaraan damai, menggarisbawahi dukungannya untuk integritas teritorial dan kedaulatan Ukraina. Sementara Ankara menentang sanksi internasional yang dirancang untuk mengisolasi Moskow, ia juga menutup selatnya untuk mencegah beberapa kapal Rusia melintasinya.

Meskipun berada di pihak yang berlawanan, Türkiye dan Rusia juga memimpin upaya untuk solusi di Suriah. Proses Astana diluncurkan pada 2017 dalam upaya untuk memulihkan perdamaian dan stabilitas di negara Arab, yang telah dirusak oleh perang sejak 2011, ketika rezim Bashar Assad menindak pengunjuk rasa pro-demokrasi.

Pada 19 Juli, Erdogan, Putin dan Presiden Iran Ebrahim Raisi mengadakan pertemuan trilateral di ibukota Iran, Teheran. Para pemimpin berkumpul untuk KTT ketujuh dalam format Astana untuk membahas perkembangan terakhir di Suriah; perang melawan kelompok teroris yang mengancam keamanan kawasan, khususnya YPG/PKK dan Daesh, situasi kemanusiaan; dan pemulangan sukarela warga Suriah.

Meskipun berjanji untuk tetap tenang di lapangan selama pertemuan di Teheran, Rusia dan sekutunya Assad telah sering menyerang barat laut negara itu. Rusia bergabung dengan konflik 10 tahun Suriah pada September 2015, ketika militer rezim tampak hampir runtuh, dan sejak itu membantu menyeimbangkan kekuatan demi Assad, yang pasukannya sekarang menguasai sebagian besar negara. Ratusan tentara Rusia dikerahkan di seluruh Suriah dan mereka juga memiliki pangkalan udara militer di sepanjang pantai Mediterania Suriah. Sementara Iran dan Rusia mendukung Assad, Türkiye telah mendukung oposisi. Türkiye juga telah berjanji akan melakukan operasi baru untuk mengatasi masalah keamanannya terkait ancaman terorisme yang sedang berlangsung.

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

- Advertisment -

Most Popular