Saturday, May 18, 2024
HomeGlobal NewsMenlu China Kunjungi Kazakhstan, Puji Reformasi Presiden Tokayev

Menlu China Kunjungi Kazakhstan, Puji Reformasi Presiden Tokayev

Kazakhstan dan China merayakan komitmen mereka untuk hubungan bilateral yang produktif, yang menandai peringatan 30 tahun mereka tahun ini, kata Penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi selama kunjungan empat harinya ke Kazakhstan.

Wang bertemu Presiden Kassym-Jomart Tokayev dan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Mukhtar Tileuberdi untuk membahas hubungan bilateral yang telah berkembang sejak pembentukan hubungan diplomatik pada 3 Januari 1992.

“Tahun ini menandai peristiwa yang sangat penting dan signifikan – peringatan 30 tahun pembentukan hubungan diplomatik Kazakh-China, serta peringatan Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis China. Saya berharap pembicaraan tingkat tinggi yang akan datang akan membuka halaman baru yang cerah dalam kemitraan strategis kami, ”kata Tokayev, menekankan komitmen Kazakhstan untuk memperdalam kerja sama komprehensif dengan tetangganya.

Dia mengatakan kunjungan kenegaraan Presiden China Xi Jinping ke Kazakhstan yang dijadwalkan pada musim gugur akan memberikan dorongan kuat untuk pengembangan hubungan Kazakh-China.

Hanya dua hari setelah Kazakhstan mengadakan referendum nasionalnya, Wang mengatakan bahwa China mendukung agenda reformasi Presiden Tokayev.

“Hasil referendum menunjukkan bahwa langkah-langkah yang diambil di bawah kepemimpinan Anda untuk memodernisasi negara secara komprehensif mendapat dukungan luas dari warga. Ini sangat penting untuk pembangunan Kazakhstan Baru dan menciptakan fondasi yang kuat untuk pembangunan masa depan negara itu, ”kata Wang.

Wang mengatakan Presiden Xi Jinping “sangat menghargai persahabatan pribadi dan hubungan saling percaya” dengan Tokayev.

Tileuberdi mengatakan Kazakhstan dan China telah mencapai tingkat kemitraan strategis yang menyeluruh. Dia menekankan pentingnya melakukan upaya bersama untuk merangsang perdagangan timbal balik, memperkuat kerja sama di bidang transit-transportasi dan logistik, dan melanjutkan pertukaran orang-ke-orang dan lalu lintas udara penumpang.

Harapan untuk meningkatkan pertukaran orang-ke-orang dan bisnis sangat tinggi, karena perjalanan udara reguler dilanjutkan. Penerbangan akan dioperasikan oleh Air Astana Kazakhstan dan China Southern Airlines.

“Pandemi COVID-19 berdampak negatif di tingkat global. Kami saat ini mengekang pandemi melalui kemitraan dan dukungan bersama. Bukti nyata dari ini adalah pemulihan penerbangan reguler antara Kazakhstan dan China mulai 1 Juni 2022, ”kata Tileuberdi pada konferensi pers setelah pertemuan mereka.

Menteri Wang juga menghadiri pertemuan ketiga menteri luar negeri China+Asia Tengah (C+C5) di Kazakhstan pada 9 Juni. Ini adalah pertemuan ketiga kelompok itu sejak Juli 2020 dan pertemuan langsung kedua mereka sejak Mei 2021.

Pada bulan Januari, negara-negara berkumpul secara virtual untuk pertemuan puncak memperingati 30 tahun pembentukan hubungan diplomatik.

Wang mengatakan pertemuan ini menjadi semakin penting mengingat lanskap geopolitik saat ini.

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

- Advertisment -

Most Popular