Tuesday, July 23, 2024
HomeAsiaHati-hati! Facebook dibanjiri penipuan jelang pemilu, ini datanya

Hati-hati! Facebook dibanjiri penipuan jelang pemilu, ini datanya


Jakarta, CNBC Indonesia – Peneliti menemukan banyak misinformasi atau hoax di Facebook menjelang pemilihan Presiden Amerika Serikat (AS) tahun 2020 lalu.

Hal tersebut dirilis dalam sebuah studi yang datanya diambil dari unggahan yang dikumpulkan lewat halaman dan grup Facebook menjelang pemilihan Presiden AS.

Studi tersebut menyatakan bahwa hoax visual tersebar luas di seluruh platform, dengan gambar 5 sampai 8 kali berpotensi menyesatkan.

Dalam laporan ‘Misinformasi visual di Facebook’ yang diterbitkan minggu ini di Journal of Communication, terkumpul dan dianalisis hampir 14 juta unggahan dari lebih dari 14.000 halaman dan 11.000 grup publik dari Agustus hingga Oktober 2020.

Dari data ini para peneliti sampai pada kumpulan data representatif dari citra politik, serta citra lain yang secara khusus menggambarkan seorang tokoh politik.

Sebuah analisis menemukan bahwa 23% gambar politik dalam sampel berisi informasi yang salah, sementara 20% dari gambar yang menggambarkan tokoh politik menyesatkan.

“Studi kami adalah upaya ilmiah pertama yang kami sadari untuk memberikan estimasi skala platform yang valid tentang prevalensi kesalahan informasi visual di Facebook – dan memang, studi pertama pada platform media sosial apa pun untuk memperkirakan skala visual berbasis politik AS,” tulis para penulis, Yunkang Yang dari Texas A&M, Trevor Davis dari Columbia, dan Matthew Hindman dari GWU, dikutip dari Techpolicy, Selasa (7/3/2023).

Menurut para peneliti, mempelajari konten gambar dan video di platform media sosial lebih sulit daripada mempelajari teks. Pendekatan studi ini terhadap koleksi posting gambar berskala sangat besar di Facebook, dimulai dengan halaman Facebook dan grup publik yang paling banyak diikuti. Kemudian halaman Facebook yang menghasilkan keterlibatan paling banyak dari pengguna.

“Kumpulan data yang dihasilkan sangat besar sehingga mendekati cakupan lengkap dari semua halaman dan grup publik politik teratas yang berbasis di AS”, kata peneliti.

Dari kumpulan unggahan yang sangat besar ini, para peneliti menggunakan berbagai alat dan metode, termasuk menerapkan API pengenalan wajah Amazon untuk mengidentifikasi tokoh politik. Selain itu juga melakukan pencarian gambar terbalik Google untuk mengidentifikasi gambar yang sebelumnya telah diperiksa faktanya oleh jurnalis.

Peneliti juga melakukan pengodean untuk menandai sebuah gambar yang dikategorikan sebagai menyesatkan jika mempromosikan teori konspirasi yang tidak berdasar, menyebarkan elemen kampanye disinformasi politik yang diketahui, membuat klaim yang terbukti salah, atau menempatkan fakta dalam konteks yang menyesatkan.

Dengan kumpulan data gambar yang terkait dengan politik AS dan yang menggambarkan tokoh politik AS, para peneliti menetapkan untuk menentukan skala “misinformasi berbasis gambar di halaman Facebook dan grup publik menjelang pemilu AS 2020,” ” karakter partisan dari misinformasi berbasis gambar di Facebook,” dan “apakah misinformasi berbasis gambar menarik lebih banyak keterlibatan daripada non-misinformasi.”

Dari 1.000 gambar dalam sampel yang berfokus pada politik AS, 226 mengandung unsur informasi yang salah. Temuan tersebut juga menunjukkan bahwa sekitar 23% dari semua gambar mengandung informasi yang salah.

Sumber: cnbcindonesia

RELATED ARTICLES

TRANSLATE

- Advertisment -

Most Popular